Daun Ijo

Ikuti

Cara Membuat Instalasi Akuaponik Rakit Apung dengan Botol Bekas

Bagikan

daunijo.com- Akuaponik rakit apung yang sederhana dapat Anda buat cukup dengan botol-botol bekas. Botol-botol bekas sisa anda membeli minuman ini dapat berfungsi sebagai pelampung yang dapat menahan beban wadah tanam dan medianya. Pada instalasi akuaponik rakit apung dengan model sama, botol bekas ini sebagai pengganti dari pelampung yang terbuat dari rangkaian pipa pralon. Keduanya memiliki prinsip yang sama dengan perbedaan pada biaya pembuatan dan estetika saja.

Bahan
Bahan-bahan yang perlu disediakan untuk membuat akuaponik rakit apung botol bekas ini diantaranya sebagai berikut. Bahan ini disusun untuk kapasitas panjang 3 buah wadah tanam. Untuk kapasitas yang lebih panjang dapat disesuaikan saja.
-10 buah botol plastik bekas dengan ukuran yang hampir sama.
-3 buah keranjang plastik atau bakul nasi plastik bekas.
-Tali
-Media tanam
-Benih

Pada contoh ini digunakan bermacam botol berukuran sedang volume sekitar 600 ml atau lebih kecil. Botol yang masih memiliki tutup. Untuk hasil yang lebih bagus wadah tanam dapat diganti wadah yang memiliki tinggi lebih seperti keranjang sampah.

bahan-akuaponik-rakit-apung-botol

Tali dapat digunakan kabel ties, tali rafia, atau bekas kabel listrik. Kabel ties atau sungut dapat anda beli di toko bahan bangunan atau beli secara online. Untuk media tanam dapat membeli akar pakis, sekam bakar atau campuran akar pakis dan arang kayu.

Cara Pembuatan
-Ikatkan 4 buah botol pada tepi keranjang pertama dengan posisi horizontal. 4 buah botol yang telah diikat pada tepi keranjang akan membentuk persegi dengan keranjang berada di tengah-tengahnya.
-Sambungkan keranjang kedua dengan diikat pada botol yang ada pada salah satu sisi persegi. Tambahkan dengan mengikat 3 buah botol lain hingga berbentuk kotak persegi yang baru.
-Ikat keranjang yang tersisa dengan 3 buah botol yang masih ada hingga membentuk 3 buah keranjang dalam satu baris.
-Masukkan media tanam ke dalam keranjang, rapikan dan rata.

botol-pelampung-rakit-apung

Akuaponik rakit apung dari botol-botol bekas telah selesai dan siap digunakan. Susunan botol ini cukup kuat untuk menahan beban media tanam. Masukkan rakit apung ke dalam kolam ikan untuk persiapan tanam. Pastikan kolam yang digunakan cukup mendapat sinar matahari dengan jumlah ikan yang memadai.

akuaponik-rakit-apung-botol-jadi

Rakit apung ini dapat dimodifikasi panjang dan lebarnya sesuai luas kolam yang ada. Ukuran botol dapat digunakan yang lebih besar untuk menahan wadah tanam yang lebih besar. Untuk instalasi sekecil ini cocoknya ditanami kangkung saja.

kangkung-rakit-apung-5-hari-tebar-biji

Kangkung rakit apung 5 hari setelah benih ditebar. Dua keranjang menggunakan media akar pakis cacah dan satu lagi dengan media sekam bakar. Khusus pada media sekam bakar ditambahkan lapisan waring dengan lubang kecil pada keranjang agar media tidak hanyut ke dalam air.

kangkung-rakit-apung-botol-umur-2-minggu

Dua minggu setelah tebar biji dapat dilihat pertumbuhan kangkung dengan media akar pakis jauh lebih subur dibandingkan pada media sekam bakar. Kemungkinan karena sirkulasi air kolam di sekitar perakaran tanaman pada media pakis lebih baik karena memiliki banyak celah. Sementara media sekam bakar cenderung memadat sehingga sirkulasi air kolam pada media kurang lancar.

Dibandingkan sistem akuaponik yang lain, model rakit apung di tengah kolam seperti ini lebih hemat energi dan biaya. Tidak diperlukan aliran listrik untuk menyalakan pompa air.

Bagikan

Terkait

Latest