Cara Membibitkan Tanaman Selada Sendiri

Membeli bibit sayuran siap tanam memang lebih mudah dan tidak ribet. Beberapa pedagang bibit membuat polibag kecil-kecil dengan beberapa tanaman siap pindah lahan. Harganya bervariasi tergantung jenis sayuran yang akan ditanam. Untuk bibit selada siap tanam bisa diperoleh seharga seribuan rupiah dengan bibit tanaman yang tumbuh bergerombol 5 hingga 10 pokok cukup untuk satu set hidroponik atau tanam dalam polibag besar. Namun jika anda ingin membenihkan selada sendiri, berikut ini gambaran yang bisa anda lakukan.

Selada berkembang biak dengan bijinya. Pelihara terus selada yang akan dijadikan indukan. Baik tidak terlalu banyak dipetik daunnya agar tanaman tumbuh besar dan dapat menghasilkan biji yang banyak. Kebutuhan air tanaman indukan juga harus terpenuhi. Selada dewasa banyak menyerap air untuk kelangsungannya. Siram secara teratur tanaman pagi dan sore.

Jika telah sampai waktunya, selada anda akan tumbuh tinggi hingga 60 cm lebih dan mulai mengeluarkan bunga. Proses ini ditandai dengan makin mengecilnya ukuran daun. Makin ke atas makin kecil dan akan berakhir dengan kemunculan bunga.

Bunga-bunga ini akan tumbuh membesar dan mulai membentuk biji-biji. Biji selada berukuran kecil dan tidak kelihatan dari luar karena masih tertutup oleh kelopaknya. Biji-biji ini tumbuh bergerombol dalam posisi melingkar vertikal.

biji-selada-masak

Benih selada yang siap dipanen ditandai dengan mekarnya bulu-bulu dibagian ujung kelopak. Kelopak yang menyelubungi biji akan berubah warna menjadi kecoklatan. Jika sudah cukup kering, biji dapat diterbangkan angin bersama-sama bulu yang ada diujung untuk menyebar ke tempat yang jauh.

Pengambilan Biji Selada

Biji selada siap diambil. Gunakan gunting untuk memotong tangkainya. Hati-hati dengan getahnya. Sedikit tersenggol saja, bagian buah biji selada ini akan mengeluarkan getah berwarna putih susu. Tidak membuat gatal pada kulit, namun cukup mengganggu acara pengambilan biji.

biji-selada-kasar

Tempatkan hasil panen biji selada dalam satu wadah. Biasanya biji-biji selada tidak masak serempak, namun berangsur-angsur. Pengambilan biji dapat berlangsung hingga beberapa hari sampai satu minggu hingga semua biji habis dipanen.

biji-selada-siap-semai

Biji-biji yang masih bercampur dengan tangkai, kelopak dan bulu-bulu ini kemudian dijemur di sinar matahari. Setelah kering dilakukan pemisahan biji dari sisa-sisa yang lain. Pemisahan dilakukan dengan meremas-remas kelopak hingga biji-biji terlepas.

Penyemaian Benih Biji Selada

Biji selada berbentuk kecil yang meruncing di kedua sisinya, mirip biji padi atau gabah namun lebih pipih atau gepeng. Biji-biji yang sudah terpisah kemudian bisa disemai langsung atau disimpan untuk masa yang akan datang.

semai-selada-tumbuh

Untuk pembibitan sediakan media tanam yang halus dan subur. Tempatkan dalam wadah-wadah semai atau dalam pot. Bibit yang masih baru tidak terlalu memerlukan banyak perlakuan saat disemai. Setelah penyemaian, hanya perlu menjaga kelembaban dengan siraman air pagi dan sore. Tempatkan di area yang tidak terlalu terik.

bibit-selada-siap-tanam

Tiga hari setelah proses semai, biji-biji selada mulai berkecambah dan tumbuh. Daun-daun baru mulai bermunculan. Tinggal disiapkan media tanam untuk memindahkan bibit-bibit selada ini setelah bibit cukup besar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *